Final Piala Afrika 2010

Piala Afrika 2010 tidak akan hidup lama dalam ingatan, kecuali mungkin karena semua alasan yang salah. Sebagian besar dari semua serangan terhadap bis tim Togo bahkan sebelum turnamen dimulai, di mana tiga orang tewas dan banyak lagi yang terluka. Situasi yang buruk juga diperparah dengan cara penanganannya oleh semua pihak. Pertama Konfederasi Sepak Bola Afrika menolak permintaan tim Togo untuk bergabung kembali dengan turnamen dan kemudian berubah pikiran lagi. Sementara itu tim menjelaskan bahwa mereka ingin melanjutkan tetapi Pemerintah Togo tidak mengizinkan mereka, mengakibatkan larangan dari A.C.N. 2012 dan 2014 turnamen karena campur tangan pemerintah dalam olahraga, menurut ACN.

Benar-benar membingungkan!

Dalam banyak hal, kompetisi itu buruk dengan standarnya sendiri. Banyak stadion yang setengah kosong berkontribusi pada suasana suram. Meskipun ada beberapa permainan yang luar biasa, standar keseluruhan tidak sebagus yang telah diantisipasi sebelum turnamen dimulai.

Kompetisi berakhir pada hari Minggu dan pemenangnya adalah Mesir, mendapatkan gelar ketiga mereka berturut-turut dengan mengalahkan Ghana 1-0 dengan gol dari 'super-sub' Mohamed 'Gedo' Nagy.



Medali Emas - Mesir

Medali Perak - Ghana

Medali Perunggu - Nigeria.


Jadi selamat untuk Mesir, tetapi sangat disayangkan bahwa pemenang dari A.C.N tidak akan pergi ke Piala Dunia 2010, karena mereka tidak memenuhi syarat. Runner Up Ghana pulang kecewa lagi, tetapi hanya ada satu pemenang.

Harapan besar telah diberikan pada Nigeria, tetapi mereka harus puas dengan medali perunggu.

Striker Nigeria Obafemi Martins berbicara dengan Guardian di Lagos, dan menyalahkan tekanan yang diberikan kepada Super Eagles yang gagal memenuhi target mereka lagi.


"Saya hanya ingin menjelaskan kepada Nigeria bahwa kami mencoba yang terbaik di antara negara-negara yang bermain terbaik di Afrika dan pada akhirnya Mesir memenangkan kejuaraan. Kami pergi ke sana bahkan sebelum pergi dengan tekanan dari semua penjuru bagi kami untuk memenangkan piala. Saya pikir ini membawa banyak tekanan pada tim, tetapi mereka tidak menyadari bahwa kita harus bermain terlebih dahulu sebelum berbicara tentang memenangkan trofi, atau setidaknya mencapai final dan menang.

"Saya pikir ini memberi kami banyak masalah di Angola. Kami yang memainkan bola dan kami hanya perlu fokus sebelum berbicara tentang trofi. Setelah memenangkan perunggu di Angola dan hal berikutnya yang dibicarakan orang adalah memenangkan Piala Dunia dan Saya pikir jika kita akan pergi dengan pendekatan ini kita tidak akan pergi jauh karena jika mereka menekan kita sepanjang waktu, itu akan menjadi sulit bagi kita karena apa yang semua orang pedulikan adalah memenangkan piala dan itu adalah para pemain yang menggerutu di akhir hari, ini memang akan mempengaruhi tim di kompetisi apa pun.

Dia juga terhindar dari kesalahan para pelatih.

"Saya pikir komentar Osaze Odewimgie tentang kekurangan taktis yang jelas dari kru teknis adalah benar. Pada saat yang sama, pergantian pelatih dan pemain secara reguler membuat kami tidak mungkin mengenal diri kami dengan baik di tim karena ada banyak pemain di tim yang belum pernah kami mainkan bersama.

Saya pikir dibandingkan dengan orang-orang Mesir yang telah bersama-sama benar-benar menunjukkan kekuatan persatuan dalam sebuah tim. Kami juga memiliki masalah menghadiri banyak pertemuan di kamp dan ini sering membuat kami bosan. "


Petunjuk Video: Cote d'Ivoire vs Ghana Penalty Shootout HD 08/02/2015 African Cup of Nation 2015 Final (Oktober 2020).