Membangun Niat Baik dengan Orang-Orang Percaya
Sebagian besar karena negativisme, kebencian, dan bahkan kemarahan terhadap ateis, komunitas ateis membuat diri mereka dikenal melalui banyak cara untuk menghilangkan kesalahpahaman ini. Bahkan dengan langkah-langkah ini, saya bertanya-tanya apakah mereka memperburuk keadaan dan bukannya lebih baik.

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, banyak ateis dan yayasan non-teis lainnya telah memasang papan iklan dan secara aktif dilihat di televisi dan media lainnya. Tujuannya adalah untuk menunjukkan kepada komunitas teis bahwa satu-satunya perbedaan antara mereka dan orang yang tidak percaya adalah bahwa kita tidak setuju dengan keberadaan dewa. Orang yang tidak percaya ingin orang percaya tahu bahwa kita ada di sini dan kita adalah keluarga, teman, dan tetangga Anda. Kebanyakan orang yang tidak percaya, seperti orang percaya, adalah individu yang peduli yang ingin membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik dan lelah karena sebagian besar komunitas theis tampaknya cenderung membenci mereka.

Terlepas dari meningkatnya jumlah orang yang tidak percaya (agnostik, ateis, tidak ada pilihan agama, dll), orang-orang percaya mengalami kesulitan menerima mereka. Papan iklan yang dipasang yang menyatakan sikap tidak percaya kadang-kadang tampaknya memiliki efek sebaliknya dari menghadirkan citra positif. Banyak orang percaya tampaknya berpikir bahwa kepercayaan mereka 'diolok-olok' sementara yang lain hanya merasa kasihan kepada orang yang tidak percaya dan yang lain merasa benar-benar takut bahwa orang yang tidak percaya akan merusak mereka dan Amerika Serikat di mana mereka tinggal.

Papan iklan, seperti yang terlihat di New Jersey pada November 2010, membuat pernyataan selimut: "Anda tahu itu hanya mitos. Musim ini, rayakan alasannya. "Yang lain menyatakan:" Saya menulis fiksi. Saya tidak percaya akan hal itu ”. Papan iklan ini mengecewakan banyak orang Kristen karena mereka merasa bahwa kepercayaan mereka sedang diejek.

Sayangnya, nampaknya pesan dan penjangkauan orang-orang yang tidak percaya kepada orang-orang yang tidak percaya, meninggalkan rasa tidak enak di mulut orang percaya. Jadi, apakah orang yang tidak percaya menjadikan sesuatu lebih baik atau lebih buruk karena komunitas agama menganggap sebagian besar dari mereka menyinggung? Untuk mempertimbangkan hal ini, silakan kunjungi saya di forum.

Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi tautan di bawah ini:

Umat ​​Kristen Tersinggung oleh Ateis Billboard

Bicara Berbahaya

saya melapor

Petunjuk Video: NIAT BAIK SAJA BELUMLAH CUKUP - Pdt. Lukas Kusuma (Oktober 2020).