Institut Penemuan
Bilamana mungkin saya menghindari perdebatan orang tentang kepercayaan agama mereka. Jika iman mereka asli, maka menurut definisi itu kebal terhadap kritik beralasan. Selain itu saya tidak punya keinginan untuk merampas sumber harapan dan kenyamanan dalam hidup seseorang, apakah itu rasional atau tidak. Orang beragama tidak selalu berbagi keraguan ini. Banyak dari mereka menganggap tugas mereka untuk memaksakan kepercayaan mereka pada orang lain dalam bentuk simbol dan upacara yang didukung publik, pengajaran agama yang dipaksakan, atau bahkan hukum berbasis agama. Beberapa mengejar tujuan ideologis mereka secara terbuka; yang lain diam-diam ... seperti Discovery Institute.



Terletak di Seattle, Discovery Institute didirikan pada tahun 1996 oleh aktivis Republik Bruce Chapman dan George Gilder dengan dana dari dermawan konservatif Howard Ahmanson, Jr. dan Christian MacLellan Foundation. Menurut pernyataan misi itu (1) Discovery Institute bertujuan untuk "buatlah visi positif tentang masa depan yang praktis ” dengan mempromosikan “Ide-ide dalam tradisi akal sehat pemerintah perwakilan, pasar bebas dan kebebasan individu.



Pernyataan berbau ideologi konservatif. Benar saja, banyak posisi kebijakan Institut datang langsung dari kanan radikal, termasuk dukungan untuk “Perang Melawan Teror” yang dibuat George Bush dan permusuhan refleksif terhadap program sosial progresif. Namun, bahkan inspeksi sepintas situs web Lembaga mengungkapkan fokus pada promosi Kreasionisme dan teologi Kristen.



Setelah menyaksikan kekalahan Creationism sebelumnya, terutama di pengadilan, para pendiri Discovery Institute memutuskan untuk memproyeksikan citra yang berbeda dengan menekan referensi keagamaan yang terbuka dalam pernyataan publik mereka dan dengan menyamar sebagai pusat penelitian ilmiah. Mengganti istilah "Desain Cerdas" untuk "Kreasionisme" adalah inovasi Discovery Institute.



Sayangnya untuk keberhasilan topeng mereka, pada tahun 1999 sebuah memorandum internal dari Institut bocor ke Internet, di mana itu tetap menjadi sumber rasa malu sejak saat itu. (Apakah Anda tidak menyukai Internet?) Dikenal sebagai Wedge Document (2) karena frasa kunci yang terkandung di dalamnya, memorandum tersebut mengungkapkan tujuan sebenarnya dari Institut dalam bahasa yang tidak ambigu.



Menyebut proposisi bahwa manusia diciptakan dalam gambar Allah prinsip "landasan" Peradaban Barat, dokumen itu menyesalkan filosofi materialistis yang telah "menginfeksi" masyarakat. Oleh karena itu, Discovery Institute "mencari yang tidak lain dari penggulingan materialisme dan warisan budayanya" dan pembentukan "konsonan sains dengan keyakinan Kristen dan teistik." Apa yang mereka maksudkan dengan ini, tentu saja, adalah penolakan terhadap teori evolusi Darwin melalui seleksi alam dan penggantiannya dengan dogma Kristen standar tentang penciptaan ilahi. Menjelang akhir ini, Wedge Document menjabarkan "rencana lima tahun" yang terperinci yang memuncak dalam debat publik yang besar.



Setelah awalnya menyangkal keaslian Dokumen Wedge, Lembaga Penemuan mengakui bahwa itu asli dan kemudian mengadopsi strategi diam kaku pada subjek, mungkin dengan harapan bahwa pada akhirnya akan memudar dari perhatian publik. (Salah satu tujuan saya dalam menulis artikel ini adalah untuk membantu memastikan bahwa ini tidak terjadi!) Sementara itu mereka mengejar program penelitian ilmiah yang dirancang untuk memajukan kepercayaan Kreasionis baik di kalangan publik maupun ilmiah.



Mereka memiliki sedikit keberhasilan di kedua bidang. Jajak pendapat saat ini menunjukkan bahwa sekitar setengah dari orang dewasa Amerika setuju dengan beberapa bentuk doktrin Kreasionis. Ini mungkin diambil sebagai bukti bahwa Discovery Institute dan organisasi serupa telah memengaruhi opini publik, tetapi studi longitudinal oleh Gallup (3) selama dua puluh lima tahun terakhir menunjukkan perubahan yang sangat kecil dalam demografi: sekitar 45% orang percaya bahwa Tuhan menciptakan manusia menurut gambar-Nya; 10-15% berpikir Tuhan tidak ada hubungannya dengan itu; dan sisanya mengadopsi posisi peralihan yang dipandu Allah oleh pengembangan manusia melalui proses alami. Jika ada tren sama sekali, itu adalah sedikit simpati ke bawah dalam simpati Kreasionis dan pergeseran ke atas dalam persentase peragu, tetapi perubahannya kecil dan mungkin secara statistik tidak signifikan.



Di antara para ilmuwan yang bekerja, konsensus hampir bulat bahwa Kreasionisme itu omong kosong. Pada tahun 1987 Newsweek (4) melaporkan sebuah survei di mana 700 dari 480.000 ilmuwan dengan kredensial akademik "terhormat" (atau sekitar 0,14%) menyatakan keyakinannya pada apa yang disebut "sains-penciptaan." Dalam jajak pendapat email baru-baru ini (5 ) dari ketua departemen biologi di universitas riset utama hanya 1 dari 73 menjawab bahwa ada "kontroversi ilmiah" di antara fakultas biologi mengenai evolusi. Satu-satunya tanggapan positif berasal dari sekolah kedokteran teologis.



Seperti yang diduga perbedaan antara ilmuwan dan populasi umum dalam pandangan mereka tentang evolusi sebagian mencerminkan keadaan pendidikan yang suram di Amerika Serikat, khususnya pendidikan sains; tetapi itu juga konsekuensi dari aliansi sukses kaum Kreasionis dengan politik sayap kanan. Sebuah jajak pendapat Gallup baru-baru ini (6) menunjukkan kesejajaran yang sugestif antara kepercayaan politik konservatif, kehadiran di gereja yang sering, tingkat pendidikan yang rendah, dan kesepakatan dengan Creationism.



Bagaimana dengan klaim yang sering diulang bahwa, tidak seperti Kreasionisme, "Desain Cerdas" adalah a tulen teori ilmiah dan bahwa "para sarjana" di Discovery Institute melakukan penelitian ilmiah asli. Dalam bahasa sederhana, klaim-klaim itu adalah omong kosong dan "penelitian" itu omong kosong. Meskipun situs web Institut menampilkan laporan-laporan yang berjudul mengesankan, penuh dengan jargon teknis dan referensi ke literatur ilmiah, di balik kaca jendela terdapat sedikit substansi. Alih-alih menyajikan pengamatan asli, sebagian besar publikasi Kreasionis hanya mengulangi data yang telah diterbitkan, mencoba menemukan inkonsistensi dan celah di mana mereka dapat memasukkan kesimpulan mereka sendiri.



Artikel terbaru di situs web Discovery Institute membahas evolusi (atau lebih tepatnya "non-evolusi") jerapah. Banyak artikel yang ditujukan untuk penciptaan dan kemudian penghancuran argumen "manusia jerami" yang berhasil berdasarkan teori evolusi yang dibuang. Data tentang pola makan jerapah dikutip sebagai bukti untuk kesimpulan yang sebenarnya tidak mereka dukung. * Di artikel lain, berjudul Kegagalan Termodinamika Evolusi, Saya terpana melihat referensi terhadap Hukum Kedua Termodinamika sebagai hambatan bagi evolusi, sebuah gagasan dengan validitas ilmiah sebanyak penculikan alien! Penulis, seorang profesor matematika forsooth, menggeliat-geliat dan akhirnya berhasil mengacaukan Hukum Kedua dengan masalah lain untuk menyamarkan kesalahannya, tetapi ketidaktahuannya tentang biologi dan fisika jelas sekali menyakitkan. Dibandingkan dengan esensialnya, posisinya adalah, "Saya tidak bisa membayangkan bagaimana evolusi bisa terjadi, jadi jelas tidak." Jenis lelucon intelektual seperti ini secara rutin dinyatakan sebagai sains asli di Discovery Institute.



Situs web Atheist / Agnostic bukanlah forum yang tepat untuk memperdebatkan berbagai kekurangan Creationism. ** Poin dari artikel ini adalah bahwa organisasi terkemuka, yang didanai dengan baik, dan bermotivasi agama yang menyamar sebagai lembaga penelitian ilmiah terlibat dalam program penipuan publik yang dirancang untuk memperkenalkan dogma sektarian ke dalam kehidupan publik kita. Amerika Serikat tidak sendirian dalam menjadi sasaran. Di Turki (7) fundamentalis Islam telah melancarkan kampanye anti-evolusi yang sangat ekstrem sehingga membuat rekan Amerika mereka tampak jinak, tetapi perang terhadap sains empiris - dan pengajarannya - adalah fenomena di seluruh dunia. (8) Sekte keagamaan tertentu yang terlibat mungkin berbeda; tetapi dalam setiap kasus, tujuannya adalah sama: penindasan terhadap gagasan yang mereka anggap tidak benar dan penerapan merek kebenaran mereka sendiri pada kita semua. Dan pada anak-anak kita!


___________________



* Untuk menunjukkan betapa halus - maksudnya, licik - beberapa hal ini dapat terjadi, makalah tersebut mengutip penelitian dari jurnal ilmiah terhormat mengenai perilaku makan jerapah jantan dan betina (yang lehernya memiliki panjang yang berbeda). Karena jerapah ini diberi makan tanpa persaingan yang jelas, penulis menyimpulkan bahwa tidak ada tekanan evolusi - tidak ada seleksi alam - untuk leher yang lebih panjang. Seperti diketahui oleh mahasiswa biologi baru, persaingan dan seleksi alam terjadi hampir secara eksklusif selama periode tekanan lingkungan, seperti kekeringan atau wabah penyakit, ketika pasokan makanan menjadi terbatas. Pengamatan yang dikutip oleh penulis ini dibuat dengan mengacu pada pertanyaan yang sama sekali berbeda dan tidak sesuai untuk penggunaan yang dibuatnya.


** Jika Anda memiliki pertanyaan tentang Creationism atau klaimnya, atau jika Anda perlu bantuan menguraikan sampah di situs web Discovery Institute, kirimi saya email dan saya akan membantu Anda menemukan jawabannya.


(1) //www.discovery.org/about.php


(2) //www.geocities.com/CapeCanaveral/Hangar/2437/wedge.html


(3) //www.gallup.com/poll/21814/Evolution-Creationism-Intelligent-Design.aspx


(4) Majalah Newsweek, 1987-JUN-29, Halaman 23, dikutip dari //www.religiontolerance.org/ev_publi.htm


(5) "Matikan Lampu," Ajarkan Kontroversi, Pesta ", Watch Creation and Intelligent Design, Robert Camp,
//csicop.org/intelligentdesignwatch/teach-controversy.html


(6) //www.gallup.com/video/27838/Evolution-Beliefs.aspx


(7) "Para Ilmuwan Turki Menghadapi Teori Penciptaan", The
Independen, 14 Juli 2007, Nicholas Birch
//csicop.org/intelligentdesignwatch/teach-controversy.html


(8) "Ancaman dari Kreasionisme terhadap Pengajaran Rasional
Biologi ", Riset Biologis, v40 (2): 113-122, Athel Cornish-Bowden & Maria
Luz Cardenas
//www.scielo.cl/scielo.php?script=sci_arttext&pid=S0716-97602007000200002&lng=pt&nrm=


Petunjuk Video: Hasil Penemuan Siswa Listrik SMK Institut Indonesia Kutoarjo menggunakan Arduino (Oktober 2021).