Menemukan Tempat Perlindungan yang Juruselamat sediakan
Saya membaca ini hari ini dalam Pengkhotbah 11: 3-4:"Jika awan penuh hujan, mereka mengosongkan diri di bumi: dan jika pohon tumbang ke selatan, atau ke utara, di tempat pohon tumbang, di sanalah akan ada.

Siapa yang memperhatikan angin tidak akan menabur; dan dia yang menganggap awan tidak akan menuai. "
Mungkinkah kita hidup di masa yang lebih hujan, secara rohani? Mungkinkah kita melewati hari-hari kehidupan dengan angin bertiup lebih kencang? Saya kira tidak.

Nabi kita yang mendiang gereja, Presiden Hinckley, mengatakan hampir satu dekade yang lalu bahwa Sodom dan Gommorrah tidak memiliki apa pun yang tidak kita miliki saat ini. Kata-kata persisnya adalah sebagai berikut: "Semua dosa Sodom dan Gomora menghantui masyarakat kita" (Gordon B. Hinckley, � Hidup dalam Kesibukan Waktu, � Ensign, November 2001, 4).

Tetapi apakah Presiden Hinckley begitu memusatkan perhatian pada badai yang mematikan hari ini sehingga dia terhalang dalam kemajuannya, tidak menabur dan menuai tidak? Tidak.

Presiden Hinckley menjalankan kebijaksanaan yang ditemukan dalam Pengkhotbah. Dia menjalani hidupnya sedemikian rupa sehingga dia memiliki kekuatan dalam langkahnya dan senyum di bibirnya. Bagaimana ini diperoleh di tengah-tengah badai serial yang dikirimkan masyarakat kepada kita? Pengkhotbah 11: 3-4 mengandung rahasia yang berharga.

Ayat-ayat ini berbicara tentang badai. Akankah seseorang tahu "angin" bertiup? Tentu saja. Tetapi berdiri beku dalam ketakutan, menatap badai yang tertunda, berarti tidak ada persiapan yang sehat. Ayat ini mengingatkan kita jika kita hanya fokus pada badai, kita tidak punya waktu untuk "menabur," untuk dengan cemas terlibat dalam tujuan yang baik.

Apakah seseorang tahu mereka berjalan di bawah langit berawan? Tentu saja. Itu dapat dilihat dan dirasakan (untuk siapa pun yang memiliki penglihatan). Tetapi jika kita hanya fokus pada awan, Pengkhotbah mengingatkan kita bahwa panen yang sehat tidak akan datang. Kami terlalu beku menatap langit berangin.

Seperti yang Pengkhotbah 11: 3-4 nyatakan, dan Presiden Hinckley tunjukkan melalui tindakan hidupnya, kita tidak harus fokus - dengan mengesampingkan semua yang lain - pada hujan rohani dan badai yang berputar di sekitar kita. Apakah kita menyadarinya? Iya. Apakah kita bersiap untuk mereka? Iya. Tetapi apakah semua sukacita lenyap? Tidak. Presiden Hinckley menawarkan alternatif, alternatif yang produktif, yang membawa sukacita alih-alih rasa takut.

Berikut adalah saran Presiden Hinckley: "Tidak tahan terhadap kesengsaraan tentang kita, terlepas dari hal-hal mesum yang kita lihat hampir di mana-mana, terlepas dari konflik yang melanda seluruh dunia, kita bisa menjadi lebih baik" (Ibid.).

Kita bisa lebih baik. Kita bisa berusaha lebih keras. Itulah yang membuat kita menabur (yang kemudian membawa kita ke panen). Cara itu ditemukan dalam kehidupan dan ajaran Yesus Kristus. Ketika kita berfokus pada Yesus Kristus dalam semua hal yang kita lakukan, katakan, dan fokuskan, kita akan dapat bergerak melewati badai badai dunia yang kotor. Kita akan tetap kering secara rohani.

Itu janji Kristus. Ketika hujan es rohani dan hujan rintik-rintik masyarakat dan angin mengancam untuk menghancurkan, inilah yang Kristus tawarkan: "Damai sejahtera kutinggalkan bagimu, damai sejahtera yang kuberikan kepadamu: janganlah takut "(Yohanes 14:27).

Saya belajar kedamaian dan keamanan rohani adalah beberapa dari buah-buah berharga yang datang dari pembelajaran tulisan suci setiap hari. Luar biasa. Berikut ini tautan mudah untuk membaca tulisan suci secara online. Anda bahkan dapat menandai ayat-ayat favorit Anda dan kembali lagi dan lagi. Ketika angin jahat melolong dan hujan lebat turun, Tuhan menunggu kita tiba untuk memberi kita kedamaian dan kehangatan rohani. Semua ini, terlepas dari kekotoran masyarakat yang ditemukan di rekan-rekan Sodom dan Gomora yang mengelilingi kita.

Pengkhotbah 11: 3-4 adalah satu set ayat yang keren. Kita tidak perlu "mengamati angin" dan panik; kita hanya perlu menemukan tempat berlindung yang disediakan Juruselamat.

Petunjuk Video: CHRISTMAS CAROLS, 2019 | at Long House, Kpg Bayur Padawan (Mungkin 2020).