Revolusi Teh Perancis
Teh Perancis

Voulez-vous du the '? Atau Anda ingin secangkir teh di Perancis? Tanyakan siapa saja di bidang keahlian teh: apa yang membuat berita teh saat ini? Jawabannya mungkin mengejutkan Anda. Dari hiruk-pikuk kafe-kafe yang tergesa-gesa di Paris hingga pertanian pedesaan Prancis yang tenang, orang mungkin mendengar peluit teko!
Ya Prancis terkenal karena kopinya, namun, ada perubahan besar yang akan terjadi. Tampaknya kelas menengah mungkin merupakan kekuatan pendorong di balik perubahan. Pandangan saat ini tentang pemandangan jalan kota mungkin menunjukkan tanda-tanda dan tenda yang mengumumkan salon teh terbaru atau toko teh khusus.

Menurut banyak sumber, Prancis berada dalam masa transisi di mana orang-orangnya mengeksplorasi dan belajar tentang teh seperti yang pernah mereka lakukan dengan anggur. Beberapa orang mengklaim bahwa peralihan ke minum teh ini bukanlah suatu revolusi. Meskipun saya tidak akan melangkah sejauh itu, bisnis di Prancis sama seperti bisnis di Amerika Serikat, mereka perlu berubah seiring waktu agar tetap layak dan memberikan pelanggan mereka apa yang mereka inginkan.

Bisnis menyebarkan iklan tentang kelas teh, mencicipi teh, dan menyajikan teh. Tetapi apakah itu akan meniru Inggris? Ada banyak merek bisnis teh dan teh yang diam-diam telah beroperasi di tempat-tempat seperti Paris untuk waktu yang sangat lama tetapi saat ini sedang melihat lonjakan dalam pertumbuhan bisnis teh mereka.

Banyak restoran dan kafe juga melihat peningkatan pengunjung yang meminta teh juga. Dulu anggur & keju pokok dalam banyak tetapi sekarang orang dapat melihat teh & keju antik! Orang Prancis, sementara teh sudah ada sejak pertengahan abad keenam belas, melihat teh sebagai sesuatu yang baru.

Teh sudah ada di Prancis sejak Belanda membawanya pada pertengahan hingga 1600-an. Itu, seperti di kebanyakan negara lain selama periode waktu ini, sangat mahal. Itu hampir hanya dikaitkan dengan orang kaya. Salah satu orang Prancis kaya seperti itu adalah Kardinal Jules Mazarin; seorang diplomat yang menderita gout yang menyakitkan. Dikatakan bahwa banyak orang Eropa menderita banyak jenis penyakit yang sama karena kurangnya buah-buahan dan sayuran segar dan asam urat merajalela di mana-mana. Selama akhir abad ke-16 Louis XIV juga menderita apa yang diyakini sebagai encok dan kemudian keduanya mulai minum teh. Akhirnya, obat teh menjadi minuman yang sama-sama dinikmati setiap hari.

Sekitar abad ke-17 seorang bangsawan bernama Madame de Sevigne berbagi banyak pengetahuan tentang teh. Dia adalah seorang penulis surat terkenal yang berbagi kehidupan Prancis yang jelas selama masa Louis XIV. Dikatakan bahwa dia menyebutkan dalam satu surat terkenal kepada putrinya bahwa Prancis adalah orang pertama yang memasukkan krim (susu) ke dalam teh mereka. Dia juga menyebutkan bahwa Monsieur de Landgrave minum lebih dari 40 cangkir teh setiap pagi!

Pada tahun 1796, Napoleon menulis kepada Josephine-nya, “Tidak ada secangkir teh pun yang telah saya ambil tanpa mengutuk kemuliaan dan ambisi yang menjauhkan saya dari jiwa hidup saya”. Jadi, seiring sejarah, banyak merek bersejarah telah bersinar di sekitar sejak awal 1800-an.

Seseorang mungkin bepergian ke Prancis dan mengambil struktur bersejarah serta restoran gourmet Prancis dan 'salon'. Teh mewah dan campuran teh dan teh klasik beserta keju dan hidangan penutup manis akan memiliki satu ungkapan: Je voudrais de the vous plous plaint! (Tolong teh lagi)!

Petunjuk Video: Kelas 11 - Sejarah - Revolusi Perancis | Video Pendidikan Indonesia (Juni 2020).