Memukul Dekat dengan Rumah
Studi menunjukkan bahwa 3-4 juta anak-anak berusia antara 3-17 tahun berisiko terkena kekerasan dalam rumah tangga setiap tahun. Statistik pemerintah A.S. mengatakan bahwa 95% kasus kekerasan dalam rumah tangga melibatkan wanita yang menjadi korban pasangan pria. Anak-anak perempuan ini sering menyaksikan kekerasan dalam rumah tangga.

Apa yang sebenarnya dicakup oleh saksi? Seorang anak dapat MELIHAT insiden nyata pelecehan fisik / seksual dan MENDENGAR ancaman atau pertempuran dari kamar lain. Anak-anak dapat MENGATASI akibat dari penganiayaan fisik: darah, memar, air mata, pakaian robek dan berantakan. Akhirnya, anak-anak SADAR jika arus bawah dan ketegangan di rumah dengan ibu menyembunyikan anak ketika pelaku mengemudi ke jalan masuk atau melewati pintu depan.

Anak-anak yang terekspos oleh kekerasan dan pelecehan menjadi sangat takut dan cemas. Mereka selalu berjaga-jaga dan menunggu peristiwa pelecehan berikutnya terjadi. Seorang anak tidak pernah tahu apa yang akan menjadi pemicu untuk putaran pelecehan berikutnya - mereka cenderung bersembunyi dan membuat diri mereka kecil untuk mencegah pelaku menggunakan mereka sebagai tas tinju setelah mereka melecehkan ibu.

Pada dasarnya, seorang anak merasa tidak berharga dan tidak berdaya, terutama jika mereka masih muda dan tidak bisa melawan. Mereka terus-menerus gelisah dan khawatir tentang diri mereka sendiri, ibu mereka dan saudara-saudari mereka.

Anak-anak yang tumbuh dengan pelecehan diharapkan untuk menjaga rahasia keluarga, kadang-kadang bahkan tidak berbicara satu sama lain tentang pelecehan tersebut. Anak-anak dari keluarga yang kasar terlihat baik-baik saja dari dunia luar, tetapi di dalam mereka kesakitan dan penderitaan yang luar biasa. Kehidupan keluarga mereka kacau dan benar-benar gila.

Anak-anak yang dilecehkan menyalahkan diri mereka sendiri atas pelecehan itu dengan berpikir bahwa mereka telah melakukan hal itu atau jika mereka bisa melakukan sesuatu yang lebih baik, orang tua mereka akan berhenti berkelahi. Mereka menginternalisasi kesedihan, kemarahan, kemarahan dan frustrasi karena tidak dapat menghentikan pelecehan. Mereka malu dan terhina, terutama jika pelecehan itu diketahui di luar rumah.

Anak-anak pelecehan merasa terisolasi dan kelaparan untuk perhatian, kasih sayang dan persetujuan. Karena ibu berjuang untuk bertahan hidup, dia sering tidak hadir untuk anak-anaknya. Karena ayah begitu sibuk mengendalikan semua orang, ia juga tidak hadir untuk anak-anaknya. ‘

Apakah anak-anak dilecehkan secara fisik atau tidak, mereka sering menderita trauma emosional dan psikologis dari tinggal di rumah di mana ayah mereka melecehkan ibu mereka. Anak-anak yang ibunya dilecehkan ditolak jenis kehidupan rumah tangga yang mendorong perkembangan yang sehat.
Anak-anak yang tumbuh menyaksikan ibunya dilecehkan, terutama oleh ayah mereka, tumbuh dengan model peran hubungan intim di mana satu orang menggunakan intimidasi dan kekerasan terhadap orang lain untuk mendapatkan jalan mereka.

Sebagian besar ahli percaya bahwa anak-anak yang dibesarkan di rumah yang kejam mengetahui bahwa kekerasan adalah cara yang efektif untuk menyelesaikan konflik dan masalah. Mereka dapat menduplikasi kekerasan yang mereka saksikan saat anak-anak dalam hubungan remaja dan dewasa dan pengalaman mengasuh anak mereka. 1

Anak laki-laki yang menyaksikan pelecehan ibu mereka lebih cenderung memukuli pasangan perempuan mereka sebagai orang dewasa daripada anak laki-laki yang dibesarkan di rumah tanpa kekerasan. Bagi anak perempuan, remaja dapat menghasilkan keyakinan bahwa ancaman dan kekerasan adalah norma dalam hubungan.

Anak-anak dari rumah yang penuh kekerasan memiliki risiko lebih tinggi untuk penyalahgunaan alkohol / narkoba, gangguan stres pascatrauma, dan kenakalan remaja. Menyaksikan kekerasan dalam rumah tangga adalah satu-satunya alat prediksi terbaik kenakalan remaja dan kriminalitas orang dewasa. Itu juga merupakan alasan utama mengapa anak-anak melarikan diri. 2

1 Round Table Domestik, //www.domesticviolenceroundtable.org/effect-on-children.html

2 IBID






Petunjuk Video: Cara Melatih Pukulan Supaya Cepat dan Bertenaga (Juli 2020).