Cara Menjaga Iman Anda
Bahá percaya bahwa mereka memiliki rencana yang dapat mengubah dunia, dan pada akhirnya akan membangun Kerajaan Allah di Bumi. Ini adalah evolusi, bukan revolusioner, karena Iman Bahá'í mengajarkan bahwa perubahan sejati dimulai dengan individu beriman yang mentransformasikan dirinya sendiri - bukan dalam mengubah orang lain. Berpegang teguh pada keyakinan itu adalah tantangannya.

Tentu saja, keyakinan pada hasil positif adalah apa yang selalu memungkinkan agama untuk memfasilitasi kemajuan manusia. Orang-orang percaya merespons perlawanan dengan bekerja lebih keras dan kadang-kadang bahkan mengorbankan hidup mereka. Dari mana dukungan mereka berasal; apa yang membuat mereka terus menghadapi rintangan besar?

"Terimalah kamu, jangan sampai hari malapetaka ini mengendurkan api semangatmu, dan memadamkan harapan lembutmu. Hari ini adalah hari untuk ketabahan dan keteguhan. Berbahagialah mereka yang berdiri teguh dan tak tergoyahkan seperti batu dan berani menghadapi badai dan tekanan dari ini jam ganas. Mereka, sesungguhnya, akan menjadi penerima rahmat Allah; mereka, sesungguhnya, akan menerima bantuan ilahi-Nya, dan akan benar-benar menang. Mereka akan bersinar di tengah-tengah umat manusia dengan cahaya ... "- Pilihan dari Tulisan-tulisan 'Abdu'l-Bahá, hal. 17

Tapi, inilah masalah saya: tekanan harian menumpuk seiring bertambahnya usia. Saya memiliki sedikit energi untuk bersabar dengan orang lain, atau kekurangan saya sendiri. Media berita tidak membantu, dengan aliran negatifnya dan laporan bencana dan perilaku manusia bodoh di seluruh dunia. Ketika saya lelah, jauh lebih mudah untuk menjadi pemarah!

Bagaimana orang mempertahankan iman yang mendorong kegigihan? Kehilangan iman dan kepastian dapat membuat jiwa kewalahan oleh keinginan dan nafsu, dan mencegah merasakan cinta Tuhan, menurut 'Abdu'l-Bahá, dalam Beberapa Pertanyaan Terjawab, hal. 130. Tidak merasa dicintai atau dicintai sama dengan depresi!

Agama selalu menjanjikan imbalan bagi orang beriman, tetapi kadang-kadang hanya di belakangnya yang mengungkapkannya, dalam pengalaman saya. Juga, saya harus ingat bahwa, "Hadiah semacam itu, harus dicatat, tidak dianggap sebagai murni berkat abstrak yang terbatas pada kehidupan masa depan, tetapi juga sebagai manfaat nyata yang hanya bisa diberikan oleh keberanian, iman, dan ketekunan seperti itu. di dunia material ini. " - Mengembangkan Komunitas Bahá'í yang Khas

Instruksi yang dapat saya gunakan untuk menjadi perubahan yang ingin saya lihat di dunia: "Engkau harus mengerahkan banyak usaha dan menunjukkan ketekunan dan keteguhan yang, insya Allah, melalui nafas kemurahan-Nya yang menghidupkan kembali, jiwa-jiwa mungkin berpendidikan sehingga menjadi seperti lilin bercahaya bersinar dalam kumpulan pengetahuan dan pemahaman ilahi. Hal ini sangat penting. Ini mengikat setiap orang dan harus dianggap sebagai kewajiban .... "- Kompilasi Kompilasi vol. SAYA, hal. 194

Jadi, adalah kewajiban untuk bekerja mengembangkan karakter saya, daripada berdebat dengan orang lain, atau mengeluh tentang apa yang mereka lakukan. Suatu hari, dibutuhkan iman yang kuat untuk mencapai hal itu! Bahá'u'lláh, Nabi / Pendiri Iman Bahá'í, menginstruksikan para pengikut-Nya, "Jadilah perwujudan ketabahan yang demikian di tengah-tengah umat manusia sehingga kamu tidak akan dijauhkan dari Tuhan oleh keraguan mereka yang tidak percaya ..." - The Kitáb-i-Aqdas (Kitab Hukum), hal. 67

Namun, pada akhirnya, saya benar-benar harus mengandalkan bantuan ilahi hampir setiap hari. "Dan selanjutnya, ketekunan dalam doa akan memberimu kekuatan untuk melanjutkan usahamu." - Lampu Bimbingan, hal. 220

Saya suka doa ini meminta bantuan untuk saya: "Maha Suci Engkau, ya Tuhan, Allahku! ... Aku memohon kepadamu untuk memungkinkan aku bersatu dengan teguh dalam kasih-Mu dan kenangan-Mu. Ini, sesungguhnya, dalam kekuatanku, dan Engkau adalah Dia yang mengetahui semua yang ada di dalam diriku. Engkau, dalam kebenaran, mengetahui, mengetahui semua. Jangan biarkan aku, ya Tuhanku .... Tidak ada Tuhan di samping Engkau, Yang Maha Kuasa, Yang Mahatinggi, yang Selalu Memaafkan. " - Bahá'u'lláh, Doa Baha'i, hal. 162

Dan yang satu ini meminta bantuan untuk semua orang: "Ya Tuhan, Allahku! Bantu orang-orang terkasihmu untuk bersikap teguh dalam Imanmu, untuk berjalan dengan cara-Mu, untuk tabah dalam Masalah-Mu. Beri mereka rahmat-Mu untuk bertahan dari serangan diri dan gairah, untuk mengikuti cahaya tuntunan ilahi. Engkau Yang Mahakuasa, Yang Maha Pemurah, Yang Mandiri, Yang Terbaik, Yang Welas Asih, Yang Mahakuasa, Yang Mahatinggi. " - 'Abdu'l-Bahá, Doa Baha'i, hal. 165

Petunjuk Video: Bagaimana cara mempertahankan iman yang naik turun? Ustadz DR Khalid Basalamah, MA (September 2022).