L-arginin dan konsepsi
Saya pikir L-arginin mungkin merupakan bantuan konsepsi yang paling diperdebatkan. Beberapa sumber menyatakan itu meningkatkan jumlah telur tetapi menurunkan kualitas.

L-arginin mengkonversi dalam tubuh menjadi oksida nitrat. Nitric oxide menyebabkan vasodilatasi, dan itu dapat membantu meningkatkan aliran darah ke ovarium. Karena kita tidak bisa melihat apa yang terjadi pada tingkat molekuler itu, kita tidak tahu pasti, tetapi penelitian doppler telah menunjukkan penurunan resistensi terhadap aliran darah dengan L-arginin. Itu dapat meningkatkan aliran FSH dan hormon lain ke ovarium. Gagasan ini didukung oleh penelitian dari tahun 1999 (Battaglia C, dkk. Reproduksi Manusia, vol.14, no.7, hal.1690–1697). Dalam studi yang melibatkan 34 pasien secara acak untuk menerima L-arginin atau tidak selama IVF, tiga wanita responden yang sebelumnya miskin dalam kelompok L-arginine hamil, dan tidak ada yang hamil di kelompok lain.

Kemudian Battaglia menerbitkan penelitian lain pada tahun 2002 yang menunjukkan hasil yang berlawanan pada pasien responden normal. Para penulis menemukan bahwa wanita yang tidak menerima suplementasi L-arginin memiliki tingkat folikel L-arginin yang sama dengan wanita yang ditambahkan dalam studi pertama. Ingat bahwa penelitian pertama adalah pada responden yang miskin, jadi penulis menulis bahwa ada beberapa L-arginin yang dibutuhkan, tetapi mungkin tidak terlalu banyak. Kuantitas telur kedua kelompok wanita dalam penelitian ini hampir sama, tetapi kualitas embrio jauh lebih baik pada kelompok yang tidak didukung. (Reproduksi Manusia, Volume 17, Edisi 3, hal. 659-665)

Studi lain pada tahun 2010 oleh kelompok lain tampaknya mempertanyakan nilai L-arginin. Ini menunjukkan bahwa peningkatan kadar L-arginin yang diukur dalam cairan folikel menyebabkan penurunan jumlah telur dan akhirnya embrio dikandung. Masalah dengan penelitian ini adalah bahwa pasien tidak ditambah dengan L-arginin, sehingga tidak berkorelasi dengan mengatakan bahwa suplementasi adalah hal yang buruk karena hasil ini.

Secara keseluruhan, tampaknya L-arginin mungkin paling bermanfaat bagi responden yang buruk terhadap siklus IVF sebelumnya. Bagi mereka yang merespons secara normal tetapi tidak hamil, sepertinya tidak terlalu membantu. Bagi mereka yang mencoba untuk hamil secara alami, itu ada di udara.

Petunjuk Video: Memperkenalkan Produk Berkualitas Dunia, Kyani Nitro Family (September 2022).