Polandia juga memiliki putri duyung!
Ada banyak dongeng serta banyak monster dan karakter yang dipercaya anak-anak di seluruh dunia. Salah satu karakter populer - yang sudah digunakan dalam mitos dan dipopulerkan dalam dongeng untuk anak-anak oleh Hans Christian Andersen, diputar setelahnya oleh Walt Disney - adalah sebuah putri duyung. Setengah wanita, setengah ikan - sebagian besar waktu baik, kadang-kadang jatuh cinta tetapi selalu menggoda laki-laki ... Kopenhagen, ibu kota Denmark, memiliki putri duyung sebagai simbol kota. Tapi Polandia juga memiliki putri duyung sendiri - putri duyung Warsawa (Warszawska Syrenka). Ketika mengunjungi ibu kota Polandia, orang mungkin melihat beberapa monumen yang menggambarkan makhluk misterius ini. Namun kepercayaan akan putri duyung berakar pada sebuah legenda kuno tentang permulaan Warsawa.

Versi legenda yang paling populer adalah yang ditulis oleh Artur Oppman, mengatakan tentang dua saudara perempuan yang berenang ke perairan Laut Baltik. Salah satu dari mereka tinggal di batu Denmark di dekat Kopenhagen sementara yang kedua mencapai pelabuhan Gdansk dan berenang di sungai Vistula. Di dekat Kota Tua Warsawa, di mana monumennya masih berdiri, dia keluar dari air untuk beristirahat di tepi sungai yang berpasir. Karena putri duyung sangat menyukai daerah itu, dia memutuskan untuk tinggal dan menetap di sana. Para nelayan segera menyadari bahwa ada orang yang merajut jala mereka. Namun, mereka begitu terpesona oleh nyanyian putri duyung sehingga mereka memutuskan untuk tidak menyakitinya.
Suatu hari seorang pedagang kaya memperhatikan putri duyung dan mendengarnya bernyanyi. Dia sudah mulai menghitung uang yang dia dapat hasilkan pada makhluk ini, sambil menunjukkan padanya di berbagai pameran. Pedagang itu menangkap putri duyung dan menyembunyikannya di gubuk kayu tanpa akses ke air. Tangisannya yang menakutkan terdengar oleh seorang anak muda nelayan yang menyelamatkan putri duyung dengan bantuan teman-temannya. Putri duyung sangat berterima kasih kepada warga Warsawa, bahwa dia berjanji untuk melindungi kota mereka ketika kebutuhan akan muncul. Itulah alasan mengapa putri duyung Warsawa digambarkan dengan perisai dan pedang untuk perlindungan.

Namun, tidak ada yang tahu mengapa putri duyung menjadi lambang Warsawa. Mungkin karena mode yang direkomendasikan termasuk makhluk mitos di puncak kota-kota yang baru didirikan. Gambar putri duyung Warsawa yang pertama sangat berbeda dari yang bisa kita lihat sekarang. Lambang dari tahun 1390 memperlihatkan seekor binatang dengan kaki burung dan belalai naga yang ditutupi sisik. Perangko dari tahun 1459 menggambarkan makhluk yang memiliki bentuk betina tetapi memiliki belalai burung, tangan manusia, ekor ikan, dan kaki burung yang berakhir dengan cakar. Gambar pertama putri duyung Warsawa, yang menampilkan setengah wanita setengah ikan - berasal dari 1622.

Petunjuk Video: 10 Penampakan Putri Duyung Yang Tertangkap Kamera (Juni 2020).