Kamar dengan Pemandangan - Darby Field Inn
Pemandangan White Mountains di New Hampshire bukanlah hal baru bagi saya - saya tumbuh di antara mereka - tetapi mereka tidak pernah berhenti menyenangkan saya. Jadi profil berbentuk kerucut dari puncak selatan Gunung Moat yang dibingkai di jendela lebar kamar saya di Darby Field Inn memberikan sentuhan akhir pada akhir pekan kami di sana.

Kami datang pada kemauan, keputusan menit terakhir untuk mendapatkan beberapa hari bonus ski sementara salju berlangsung, dan kami memilih Darby Field Inn karena terletak di antara dua gunung favorit kami - Cranmore di North Conway dan King Pine di Madison. Tidak ada salahnya kita diberitahu tentang ruang makan penginapan yang luar biasa.

Penginapan berada di lingkungan terpencil, di lereng bukit yang hampir dikelilingi oleh lanskap dan hutan lindung di Hutan Nasional Gunung Putih, yang meliputi sebagian besar kota Albany. Dua sistem jejak empat musim bertemu hampir di pintu belakang mereka, dan tamu-tamu lain baru saja kembali bermain ski lintas negara ketika kami tiba.

Kamar sudut kami, Mt. Washington Suite, cerah dan luas, dengan ruang duduk yang nyaman di mana dua kursi yang nyaman menghadap ke perapian gas besar. Masing-masing memiliki lampu baca yang bagus dan diundang meringkuk dengan buku yang bagus sebelum makan malam. Perapian dua sisi juga membuka ke Jacuzzi ganda di kamar mandi, yang akan sangat menarik setelah seharian bermain ski.

Dekornya tertahan dan berselera tinggi, dengan kertas dinding bermotif bunga tetapi tidak rewel dengan warna merah dan krem ​​yang bergema dalam selimut warna cranberry di kaki tempat tidur berukuran besar. Lemari besar memiliki banyak ruang gantung, rak berguna dan dua rak bagasi, detail yang hilang di begitu banyak hotel (apakah sebagian besar pasangan berbagi satu koper?)

Di lantai bawah, kami menemukan ruang duduk besar yang indah dengan perapian batu raksasa dan dua area tempat duduk yang nyaman dengan sofa kulit dan kursi. Di satu sisi adalah ruang sarapan besar yang menghadap ke pemandangan Moat Mountain yang sama, dan Littlefield Tavern yang lebih nyaman, dengan sebuah bar dan ruang makan. Dikelilingi pada dua sisi oleh kaca, ruang ini memiliki nuansa teras, menghadap ke pohon cedar dan taman yang tertutup salju.

Ini menyala pada malam hari saat kami makan malam di Littlefield Tavern. Menu menawarkan bebek, filet mignon, rak domba, pinggang babi dan butternut squash ravioli, dan saya memilih rak domba. Itu dimasak langka, seperti yang saya minta, berkulit panko dan disajikan dengan kentang panggang, wortel dan brokoli. Ravioli disajikan dalam saus berbasis tomat. Suasana di ruang makan terasa santai dan ramah, seperti penginapan lainnya.

Baru setelah kami melihat ruang sarapan besar di cahaya pagi kami menyadari bahwa itu juga sebuah galeri seni yang memajang beberapa lukisan lokal di dindingnya. Penginapan suka memamerkan bakat lokal - yang cukup besar - dan semua karya seni, sebagian besar bekerja dalam cat air, dijual. Di antara dinding kaca pemandangan gunung dan karya seni, kami memiliki banyak hal untuk dilihat saat kami menunggu sarapan yang dimasak sesuai pesanan. Milik saya dimulai dengan pot teh berukuran besar dan secangkir buah segar, diikuti dengan telur rebus sempurna di atas roti gandum yang dipotong tebal - semua roti dipanggang di rumah. Itu sangat baik, saya memiliki irisan kedua disayat dengan selai stroberi.

Saat kami makan, matahari menyinari Gunung Moat dengan cahaya, dan di latar belakang, puncak Gunung Washington muncul dan menghilang lagi dalam awan yang tertiup angin. Ini adalah kunjungan pertama kami ke Darby Field Inn, dan sekarang setelah kami berada di sana kami ingin kembali melihatnya ketika ladang berwarna hijau, bukan putih, dan taman bunga penginapan sedang mekar penuh.




Petunjuk Video: WHAT does NEW JERUSALEM from HEAVEN look like? Revelation 21 & 22. New Heaven New Earth, Holy City (September 2022).