Apa itu Obat Tidur Perilaku?
Behavioral Sleep Medicine (B.S.M.) adalah terapi non-obat yang efektif untuk masalah tidur. B.S. termasuk perawatan perilaku kognitif untuk berbagai gangguan tidur, termasuk insomnia, gangguan ritme sirkadian, apnea tidur obstruktif, dan gangguan tidur anak.

Menurut para peneliti, hingga empat puluh persen orang yang terkena penyakit neuromuskuler menderita gangguan tidur. Orang dengan penyakit neuromuskuler memiliki sejumlah faktor yang dapat menyebabkan peningkatan tingkat gangguan tidur.

Mari kita lihat faktor-faktor yang mungkin mengarah pada perkembangan insomnia. Faktor-faktor psikologis seperti stres dan kegelisahan terkait dengan diagnosis dan sehari-hari mengatasi penyakit neuromuskuler dapat menyebabkan kesulitan tidur. Masalah biomekanik dapat mengganggu jatuh dan tertidur, termasuk masalah dengan posisi, nada otot, dan mobilitas. Nyeri yang tidak terkontrol atau tidak terkontrol terkait dengan masalah ini dapat secara signifikan mempengaruhi tidur. Masalah eliminasi dapat menyebabkan sering terbangun di malam hari dan tidur yang terganggu. Faktor-faktor ini dapat menyebabkan seseorang dengan penyakit neuromuskuler mengalami insomnia kronis.

Perawatan untuk insomnia melibatkan kombinasi teknik yang disesuaikan dengan klien individu. Teknik termasuk metode perilaku untuk meningkatkan kebiasaan yang mengganggu kemampuan tidur dengan baik dan metode kognitif untuk mengembangkan pikiran dan sikap positif mengenai tidur.

Penelitian sangat mendukung penggunaan B.S.M. untuk insomnia. Menurut National Institutes of Health (2005), terapi perilaku kognitif untuk insomnia telah ditemukan "sama efektifnya dengan pengobatan untuk perawatan jangka pendek dari insomnia kronis." Parameter Praktek yang dikembangkan oleh American Academy of Sleep Medicine mendukung terapi perilaku kognitif sebagai "efektif dan direkomendasikan" untuk insomnia.

Teknik perilaku kognitif spesifik yang digunakan untuk insomnia meliputi kontrol stimulus, pembatasan tidur, pelatihan relaksasi, meningkatkan kebiasaan tidur, dan metode perilaku kognitif. Psikoterapi untuk masalah kesehatan mental lain yang mengganggu tidur seperti kecemasan dan depresi juga dapat digunakan.

Perawatan untuk gangguan tidur lainnya juga menggunakan teknik perilaku kognitif. Sebagai contoh, penyakit neuromuskuler seringkali melemahkan otot-otot yang diperlukan untuk respirasi, yang dapat berkontribusi pada sleep apnea, menyebabkan berkurangnya aliran udara di malam hari. Jika tidak diobati, sleep apnea dapat menyebabkan kelelahan dan / atau sakit kepala di siang hari, dan mimpi buruk dan kualitas tidur yang buruk di malam hari. Lebih lanjut, sleep apnea dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang signifikan, seperti masalah jantung dan metabolisme, dan peningkatan risiko kecelakaan kendaraan.

Teknik perilaku kognitif spesifik dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan seseorang untuk mentolerir pengobatan untuk Obstructive Sleep Apnea. Misalnya, prosedur desensitisasi dapat digunakan untuk mengurangi kecemasan terkait penggunaan bantuan ventilator seperti CPAP atau BiPAP.

Obat Tidur Perilaku, digunakan bersama dengan intervensi medis yang sesuai, dapat membantu individu dengan penyakit neuromuskuler dan gangguan tidur yang terjadi bersamaan untuk mendapatkan tidur malam yang lebih baik dan berfungsi lebih baik di siang hari.

Sumber:

George, C., (2010). Tidur dan Penyakit Neuromuskuler. Dalam Prinsip dan Praktik Kedokteran Tidur (Edisi Keempat), Ed. oleh Meir, H., et al., Elselvier Saunders: Philadelphia, PA.

Labbe, A., (2008). Tidak Cukup ZZZzzzs? Quest, 15: 2. //quest.mda.org/article/not-enough-zzzzzzs. Diperoleh pada 11/17/11.

Morgenthaler, T, et al., Praktek parameter untuk perawatan psikologis dan perilaku insomnia: pembaruan. Tidur, 29 (11): 1415-9. Tersedia untuk diunduh di //www.aasmnet.org/practiceparameters.aspx?cid=109. Diperoleh 9/6/12.


Oztura, I., et al., (2005). Gangguan Neuromuskuler dan Tidur. Laporan Neurologi dan Neuroscience saat ini, 5, hal 147-152.

NIH, (2005). Konferensi Sains NIH tentang Manifestasi dan Manajemen Insomnia Kronis pada Orang Dewasa. //consensus.nih.gov/2005/insomniastatement.htm. Diperoleh 9/6/12.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang tidur yang sehat, kunjungi situs web Sleep Education oleh American Academy of Sleep Medicine di //www.sleepeducation.com/ dan Sleep Foundation di //www.sleepfoundation.org/. Diperoleh 9/6/12.



Petunjuk Video: Cara Lepas dari Alprazolam (Juli 2020).