Pembunuh Terburuk, Manusia tanpa Jiwa
Orang seperti apa yang bisa mengkhianati bukan hanya teman-temannya, tetapi bahkan agamanya? Orang macam apa yang tidak hanya bisa mengatur pembunuhan sesama warga negara, tetapi mengaturnya sehingga ketika mereka dibantai, mereka akan memiliki setiap barang berharga yang mereka miliki? Dia bisa lolos dengan kengerian seperti itu karena pada tahun 1944 Jerman, pembunuhan massal orang-orang Yahudi tidak dianggap sebagai kejahatan.

Zwartboek (Black Book, 2006) terjadi pada fase terakhir Perang Dunia II., Pada saat perintah membingungkan dan mencari untung lebih penting daripada politik. Rachel (Clarice van Houton) adalah seorang wanita muda Yahudi yang terpisah dari keluarganya dan bersembunyi di pertanian Belanda. Seorang pembom Sekutu yang pincang menghantam rumah keluarga Belanda, menewaskan semua orang kecuali Rachel yang dilindungi oleh seorang pemuda dari pertanian tetangga. Rachel tidak punya uang dan tidak bisa lama di mana dia berada. Seorang polisi datang dengan memberi tahu dia bahwa tempat persembunyiannya diketahui, dan dia akan ditangkap. Polisi ini, Van Gein (Peter Blok) mengatakan dia tahu cara baginya untuk melarikan diri, tetapi dia harus punya uang. Dia pergi mengunjungi pengacara ayahnya di kota. Dia memberinya uang dan peringatan untuk tidak mempercayai semua orang yang dia temui.

Dia bergabung dengan kelompok sekelompok orang Yahudi yang melarikan diri (termasuk orang tua dan saudara lelakinya) di sebuah tongkang di sungai. Semua penumpang telah membawa semua perhiasan dan uang mereka. Tongkang diserang oleh penembak mesin. Rachel bertahan hidup dengan pergi ke laut, tetapi keluarganya dan yang lainnya dibantai ketika para prajurit naik kapal melemparkan barang rampasan ke dalam tas yang mereka bawa untuk tujuan itu. Dari sini cerita mengikuti Rachel ketika dia diselamatkan oleh kelompok perlawanan yang menyelundupkannya ke kamp mereka dengan mengklaim dia adalah korban tifus dan mengangkut tubuhnya dalam peti mati yang dirancang dengan lubang. Dia bergabung dengan perlawanan bersama pacar barunya, Hans (Thom Hoffman) dan berakhir dengan kepercayaan diri komandan Nazi di daerah itu, seorang pria yang dia benci, tetapi kepada siapa dia juga tertarik karena karakternya yang manusiawi. Komandan, sadar bahwa perang telah berakhir, ingin mengabaikan perintah untuk terus mengeksekusi Yahudi karena Sekutu telah menghormati perintah untuk tidak mengeksekusi Jerman, tetapi yang kedua dalam komando mengkhianatinya.

Sepanjang cerita, Rachel telah bertekad untuk belajar siapa yang mengatur dia dan keluarganya untuk dibunuh dan dengan begitu cerdiknya dibebaskan dari semua barang duniawi mereka. Dia kembali ke kantor pengacara ayahnya di mana dia mengetahui bahwa Hans, pacarnya dan "pemimpin" perlawanan, adalah orang yang menyimpan daftar dalam buku hitam, daftar orang Yahudi yang kaya. Dia adalah orang yang membawa polisi untuk mengarahkan "sesama orang Yahudi" ke kapal tongkang berpura-pura melarikan diri. Perang berakhir, Hans adalah seorang pahlawan sampai Rachel memaparkannya. Dia bersembunyi di antara teman-teman lama yang mencoba membantunya melarikan diri menggunakan metode peti mati bocor. Rachel tahu harus waspada terhadap tipuan semacam itu dan menyerahkan transportasi. Bersamaan dengan komplainnya, setelah transportasi dihentikan, Rachel menyegel lubang udara dan berjalan pergi untuk menatap sebuah kolam saat dia mati.


Petunjuk Video: Al Kabair (04) : Dosa Membunuh - Ust M Abduh Tuasikal (September 2022).