Kolom Film Drama - Berita dan Ulasan 5
"Apa yang ingin saya lakukan dalam film saya adalah mereproduksi apa yang tidak dapat direproduksi dan itu adalah fokus saya dan saya pikir apa yang sering Anda saksikan dalam film dan bahkan hampir secara paradoksal dalam film dokumenter adalah ada ide bahwa kita tidak benar-benar seharusnya tahu bahwa kamera ada di sana, bahwa Anda seharusnya ada di sana dan kamera menjadi sangat mementingkan diri sendiri.

Yang ingin saya lakukan adalah menekankan bahwa aspek sinematik dan kehadiran kamera benar-benar sesuatu yang sangat penting dalam film ini. Kamera memang memiliki pengaruh tetapi juga kehadiran. "Pembuat film Julien Faraut dalam percakapan dengan" Tennis Now "

Paling mudah untuk memulai dengan mendaftar apa yang bukan film Faraut "John McEnroe: In the Realm of Perfection". Film dokumenter ini bukan biografi McEnroe, juga bukan daftar lengkap pencapaian McEnroe di dunia tenis. Sebagai gantinya, "In the Realm of Perfection" adalah eksplorasi yang mengejutkan dari sinergi antara tenis dan bioskop. Ini juga mengusulkan bahwa video instruksional dapat menjadi seni dalam dan dari dirinya sendiri.

Faraut berutang kepada dokumenter olahraga Gil de Kermadec, yang memotret McEnroe secara obsesif selama penampilannya di Perancis Terbuka. Arsip De Kermadec tentang film 16mm menyediakan sebagian besar materi untuk "In the Realm of Perfection". Dengan memperbaiki pandangan kamera hanya pada McEnroe selama suatu titik, de Kermadec mampu menangkap potret psikologis pemain yang kaya. Faraut sampai pada kesimpulan bahwa McEnroe tidak dapat mengendalikan amarahnya dan tidak sengaja mengganggu momentum pertandingan. Saya pikir lawan McEnroe akan memperdebatkan hal itu, tetapi tidak dapat disangkal bahwa menonton pertandingan dari sudut pandang tunggal McEnroe menciptakan pengalaman yang sangat berempati.

Elastisitas waktu, di tenis dan di bioskop, adalah tema berulang dari film Faraut. Format tenis yang unik memungkinkan pemain untuk mengambil banyak waktu yang dia butuhkan untuk menang; seperti seorang pembuat film yang memanfaatkan waktu yang tepat untuk menceritakan kisah tertentu. McEnroe juga memiliki kewaspadaan tinggi terhadap para fotografer yang hadir ketika ia bermain. Faraut mempertanyakan apakah perilaku McEnroe di pengadilan telah diubah oleh perhatian banyak kamera.

Final Perancis Terbuka 1984, yang McEnroe kalah dari Ivan Lendl dalam lima set, adalah aksi ketiga yang mendebarkan dari film Faraut. Dia menunjukkan keterampilan mengedit yang luar biasa dalam merekonstruksi ketegangan pertandingan yang telah berlangsung beberapa dekade. Pada akhirnya, McEnroe menggunakan raketnya sebagai senjata untuk menyerang juru kamera. Alih-alih menilai McEnroe, Faraut membuat Anda merasakan sakitnya. McEnroe sangat kritis terhadap film naratif Janus Metz "Borg vs. McEnroe" (2017); dia memiliki reaksi berbeda dengan "In the Realm of Perfection". Faraut menerima email tiga kata dari agen McEnroe: "Dia menyukainya".

"John McEnroe: In the Realm of Perfection" ("L'empire de la perfection") dirilis pada tahun 2018. Streaming di Amazon dan tersedia dalam DVD, saya menonton film dengan biaya sendiri. Kolom diposting pada 3/1/2019.




Petunjuk Video: PARAH Kayak Cuplikan Berita Demo - #Review Trailer Film Serigala Terakhir (Juli 2020).