Selulit dan menopause
Selulit bukan merupakan produk sampingan dari menopause, tetapi banyak wanita mulai memperhatikan perubahan kulit yang ditakuti ini selama tahun-tahun menopause. Kadang-kadang disebut kulit 'kulit jeruk' atau 'keju kulit', selulit adalah suatu kondisi yang mempengaruhi harga diri seorang wanita. Dalam obsesi kami dengan tubuh yang sempurna, selulit mengganggu hampir setiap aspek kesejahteraan emosional wanita.

Selulit didefinisikan
Istilah selulit mulai digunakan selama tahun 1970-an untuk menggambarkan kulit berlesung pipit yang banyak wanita pahanya, bokong, dan abdomens. Selulit tidak lebih dari kata mewah untuk lemak tua biasa. Secara khusus, selulit mengacu pada kantong lemak yang menjadi terperangkap di antara lapisan kulit.

Selulit: lemak yang terperangkap?
Lapisan terluar kulit kita, yang disebut epidermis, menutupi lapisan dalam kulit yang lebih dalam yang dikenal sebagai dermis. Selain itu, ada tiga lapisan lemak yang lebih dalam (subkutan) di bawah dermis. Biasanya lapisan-lapisan ini saling mendukung secara merata, memberikan lapisan luar kulit (epidermis) penampilan yang kencang dan halus. Jaringan kulit yang ditemukan di lapisan ini mengelilingi timbunan lemak dan mempertahankannya.

Ketika struktur jaringan kulit ini rusak, hasilnya adalah lemak terkumpul menjadi kantong-kantong kecil yang tidak lagi disatukan dalam struktur yang ketat. Kantong-kantong lemak ini terperangkap di dalam lapisan kulit dan mulai berubah secara individual. Kantong-kantong lemak tidak lagi dirangkai menjadi satu dalam lapisan yang kokoh, melainkan menjadi tersebar. Sekarang kantong-kantong lemak lebih terlihat di permukaan luar kulit.

Wanita dan selulit
Sekitar 90% dari semua wanita di luar remaja akan mengembangkan selulit selama masa hidup mereka. Selulit dapat muncul kapan saja, tetapi seringkali menjadi lebih terlihat selama menopause dan peri-menopause. Menopause bukanlah penyebab langsung selulit, tetapi beberapa ahli menunjukkan bahwa kadar estrogen bertanggung jawab untuk menjaga jaringan ikat yang kuat. Ketika kadar estrogen kita menurun selama menopause, semakin besar risiko untuk mengembangkan kulit jeruk itu. Tetapi banyak wanita akan mulai melihat tanda-tanda selulit jauh sebelum menopause atau peri-menopause.

Pria menyimpan sel-sel lemak mereka secara berbeda, dan cenderung memiliki lebih banyak lemak di sekitar daerah perut. Wanita di sisi lain memiliki lebih banyak sel lemak untuk memulai, dan ini sebagian besar terkonsentrasi di sekitar pinggul, paha, dan bokong. Sel-sel lemak pria cenderung mempertahankan lebih banyak kekencangan dan dukungan di dalam kulit daripada sel-sel lemak wanita.

Tahapan selulit

* Selulit ringan biasanya tidak terlihat dalam kondisi berdiri normal atau ketika berbaring. Tetapi ketika Anda menekan pantat atau paha Anda, Anda akan melihat beberapa kulit berlesung pipit.

* Selulit sedang lebih terlihat ketika berdiri dan kulit tampak sedikit atau sedikit berlesung.

* Selulit parah sangat mudah dideteksi dan kulit tampak memiliki tekstur kasar seperti kulit jeruk atau keju cottage.

Penyebab selulit
Selain proses penuaan, selulit sering disalahkan pada diet tinggi lemak dan / atau makanan olahan, kurang olahraga dan kurangnya air di kulit. Namun selulit menyerang wanita dari segala bentuk dan ukuran; menjadi kurus tidak menjamin kehidupan yang bebas dari kulit berlesung pipit. Setelah jaringan penghubung di kulit melemah karena usia, elastisitas dan kekencangan kulit akan terpengaruh.

Tidak ada obat nyata
Meskipun banyak yang disebut obat dan perawatan untuk selulit, tidak ada cara nyata untuk menghilangkan selulit. Wanita menghabiskan jutaan dolar setiap tahun untuk mencari krim ajaib, lotion, dan bahkan operasi untuk mengatasi selulit.

Mengubah diet kita untuk mengurangi asupan lemak dapat membantu mengecilkan ukuran sel-sel lemak dan kantong yang kita miliki, tetapi sel-sel lemak itu sendiri tidak akan pernah mencair atau hilang. Olahraga sangat penting untuk menjaga kesehatan keseluruhan yang baik, tetapi tidak ada metode yang benar untuk menargetkan area tubuh tertentu untuk perawatan spot. Olahraga sangat bagus untuk menguatkan otot-otot kita dan bagus untuk kulit kita, namun tidak mampu menembus ke dalam lapisan kulit yang paling dalam.

Selulit tidak bisa dihindari bagi kebanyakan dari kita; bahkan atlet yang paling bersemangat akan berakhir dengan selulit di beberapa titik dalam hidup mereka. Tidak ada obat nyata untuk mengatasi selulit, dan banyak wanita akhirnya menghabiskan banyak uang untuk menopang diri emosional mereka. Banyak ahli mengatakan kepada kita bahwa kita perlu belajar untuk menerima tubuh kita apa adanya dan bangga dengan siapa kita. Selulit membuat proses itu sedikit lebih sulit.

Menopause, Dokter Anda, dan Anda

Petunjuk Video: Cara Mengencangkan Paha, Bokong, Dan Perut Yang Bisa Dilakukan Di Rumah (September 2020).