Peristiwa Bencana Mempengaruhi Depresi
Melihat rasa sakit dan penderitaan orang lain tidak pernah merupakan hal yang baik, tetapi bagi penderita depresi, melihat kehancuran dan kematian di Jepang setelah gempa bumi 9.0 pada 11 Maret 2011, bisa sangat menghancurkan. Karena semua yang kita tonton, dengar, atau baca mempengaruhi kita, melihat laporan berita tentang gempa bumi, tsunami, kemungkinan kehancuran reaktor di pembangkit listrik tenaga nuklir mereka, dan kemungkinan letusan gunung berapi, sungguh luar biasa. Sulit untuk dipahami.

Mengerikan melihat apa yang bisa terjadi dalam hitungan menit, atau bahkan detik. Orang-orang itu melakukan rutinitas harian mereka, percaya bahwa mereka akan terus hidup selama bertahun-tahun yang akan datang. Mereka akan bekerja, membuat rencana untuk makan malam, jatuh cinta, memiliki anak-anak ... Mereka menjalani hidup mereka, seperti yang kita semua lakukan, dan kemudian apa yang tampaknya seperti akhir dunia terjadi.

Sebagai penderita depresi, banyak dari kita yang tetap memikirkan "bagaimana jika". Kami takut akan kecelakaan, kematian orang-orang terkasih, tornado, gempa bumi, kecelakaan pesawat, dll. Saya tidak bermaksud berpikir sekilas - maksud saya fokus dan memikirkannya. Tetapi ketika sesuatu seperti pembantaian di Jepang terjadi, itu mulai terasa seperti ajal sudah dekat. Kita menjadi stres dan diliputi ketakutan. Semua hal ini hanya berfungsi untuk memperbesar gejala depresi kita.

Saya berharap ada "pil bahagia" ajaib untuk menghilangkan semua perasaan mengerikan ini, tetapi tidak ada. Ini adalah hal-hal yang harus kita coba untuk tangani. Mereka yang menderita depresi biasanya memiliki keterampilan koping yang buruk, yang memperparah masalah. Meskipun tidak ada "pil penanggulangan," terapis berlisensi dapat membantu Anda belajar mengatasi masalah apa pun yang Anda coba atasi, termasuk bencana alam (atau tidak wajar).

Ketika sesuatu yang begitu mengerikan terjadi, kami ingin mengetahui detailnya. Itu hanya sifat manusia. Ini seperti ketika kita mengemudi di sebuah kecelakaan mobil. Kami merasa sedih tentang apa yang terjadi, dan kami berharap tidak ada yang terluka, tetapi kami tidak dapat membantu menatap, berusaha melihat sebanyak yang kami bisa. Itu sama dengan gempa bumi, angin topan, dan sejenisnya. Kami tertarik pada liputan, tetapi pikirkan bagaimana menontonnya membuat Anda merasa. Cobalah menarik diri Anda. Cobalah untuk tidak menonton liputan acara yang hampir tanpa henti. Semakin banyak Anda menonton, semakin Anda menginternalisasi apa yang dirasakan para korban. Saya sangat pandai menginternalisasi, yang berarti bahwa saya tidak dapat menonton liputan atau membacanya tanpa menangis.

Cobalah mengalihkan perhatian Anda dengan melakukan sesuatu yang Anda sukai. Berjalan-jalan, menonton film yang bagus, atau berkumpul bersama teman-teman. Anda tidak diharuskan menderita dan menghindari kenikmatan karena ada orang lain di dunia yang menderita. Tidak apa-apa untuk tertawa dan bersenang-senang.

Memberi uang kepada Palang Merah, atau organisasi lain yang menyediakan bantuan, tidak hanya akan membantu mereka yang mengalami kerugian besar, tetapi juga dapat mengurangi perasaan tidak berdaya Anda. Anda merasa seolah-olah Anda melakukan sesuatu untuk membantu, yang selalu merupakan hal yang baik.

Kalau tidak, yang bisa kita lakukan hanyalah berdoa. Berdoa, terlepas dari kepercayaan Anda, diketahui melepaskan endorfin tingkat tinggi, yang merupakan pembunuh rasa sakit alami. Berdoa dapat membantu Anda merasa lebih baik secara fisiologis karena terburu-buru endorfin, tetapi juga agar doa Anda mungkin lebih bermanfaat bagi mereka yang menderita daripada uang atau barang apa pun yang dapat Anda sediakan. Kita semua tidak bisa memberikan uang atau naik kapal untuk pergi dan membantu, tetapi kita semua bisa berdoa.

Petunjuk Video: Damai Kembali Paska Bencana dengan TAT (Tapas Acupressure Technique) (September 2022).