Perang Dunia 2 Sen Baja
Sen baja pertama kali dipukul pada tahun 1943 untuk membantu memenangkan perang. Tembaga sangat dibutuhkan untuk kasing dan peralatan listrik selama periode Perang Dunia II. Sen baja dicetak untuk mengurangi jumlah material perang kritis yang menjadi koin. Pada 18 Desember 1942, undang-undang disahkan otorisasi sen untuk dipukul dari baja rendah karbon dengan lapisan seng untuk menghambat karat. Produksi sen baja dimulai pada 1 Februari 1943 dan batch pertama dikirim pada 27 Februari.
Di bioskop di seluruh negeri, fitur pendek memamerkan produksi baja sen dan mempublikasikan perubahan itu. Pada 5 Juni 1943, Philadelphia Mint telah mengirimkan lebih dari 28 juta sen baja, menurut Superintendent Edwin Dressel. Selain itu, Mr. Dressel dikutip bahwa 12,5 juta sen Lincoln jenis perunggu lama telah dicetak sejak 1 Januari 1943, untuk menghabiskan stok yang tersedia. Sen perunggu yang dipukul pada tahun 1943 bertanggal 1942. Namun, produksi sen secara serentak dalam dua paduan berbeda mungkin menjelaskan bagaimana beberapa sen perunggu 1943 yang langka berhasil dipukul.
Karena kekurangan sen di Barat dan Midwest, sangat sedikit sen baja yang menemukan jalan ke Timur. Rasa ingin tahu awal tentang sen baru dengan cepat berubah menjadi penghinaan. Laporan awal menunjukkan bahwa sen baja tidak akan berfungsi di banyak mesin penjual koin yang dioperasikan pada zaman itu. Ditambah lagi, mereka sering keliru tentang uang receh. Pejabat Mint menyatakan bahwa sen baja akan menjadi gelap dengan usia yang cukup untuk membedakan mereka dari uang receh, dan sen baja akan tetap beredar.
Ketika pencarian dilakukan untuk bahan pengganti yang cocok atau paduan untuk sen waktu perang, ahli metalurgi membuat tes ekstensif dengan kaca, plastik, seng dan baja. Mereka akhirnya menentukan bahwa baja berlapis seng adalah satu-satunya hal yang akan berhasil. Namun, sen baja cepat habis dan cenderung berkarat meskipun lapisan seng.
The Philadelphia, Denver, dan San Francisco permen melanda lebih dari 1 miliar sen baja pada tahun 1943. Sementara itu, situasi tembaga membaik. Sen baja terakhir dipukul pada 31 Desember 1943. Dimulai pada 1 Januari 1944, sen dipukul dari kasing yang dibuang dan sejumlah tembaga baru. Meskipun mereka tidak populer, sen baja memang melayani tujuan yang telah mereka maksudkan. Penggunaan baja membebaskan sekitar 4.700 ton tembaga untuk keperluan perang yang seharusnya digunakan untuk produksi sen tembaga.

Petunjuk Video: Berada di medan perang asli dan melakukan baku tembak asli (Oktober 2020).